Teman-temanku

Google+ Followers

Thursday, December 30, 2010

PTPTN dah masuk


alhamdulillah..tadi masa balik dari kelas, ingat nak singgah kafe beli makanan. tapi, teringat takde duit cancel. on the way balik, gi kedai runcit kat taman perumahan tue, ingat nak amik duit keropok yg tinggal dua bundle kat tauke kedai tu. tauke pulak takde, pekerja die tak berani ambilkan duit bos die.. bagus, pekerja tu. amanah.. hurm, dalam duk berkira-kira nak makan roti je, sorang kawan sekelas datang, ajak gi kafe. ambo kata la takde duit, so tak nak makan.. terkejut die. tanpa berlengah, diajak ambo jugak, dia suruh guna duit die dulu. ambo tolak walaupun sebenarnya nak. hehe, malu tapi mahu..

bila die pujuk dan pujuk, last-last cair.. so, join la die beli nasi kat kafe. tup, tup balik umar, kawan serumah kata PTPTN dah masuk.. yieha!! alhamdulillah, ringan sikit beban. boleh la wat bayar hutang. banyak projek nak buat semester ni. FYP nyer, lesen keretanyer, duit bukunyer, dan lain-lain lagi la.. tapi, bila fikir-fikir balik, dah nak dekat habis semester nih, makin dekatlah tarikh ambo nak kena mula menanggung hutang PTPTN ni, huhu takutnya~~ macam mana kalau mati dulu, tak sempat bayar hutang? kesian la kat waris keluarga ambo, huhu~~
kecuali, ambo dapat 1st class degree masa graduasi nanti, dpt la pinjaman tu bertukar ke biassiswa. ada lagi ke harapan ni ek? hurm...cuba dan cuba lagi..

teringat masa kat kelas tadi, sebenarnya ada presentation. subjek Economics Engineering. kumpulan ambo kena tajuk Aggregate Demand. Hurm, susah gak nak kupas tajuk nih. sebenarnya ambo semangat nak present hari ni.. tapi tah nape, effect nescaffe yg minum pukul 8malam tu kuat betul. jadi tak mengantuk, semalaman tak tidur. bila dah pukul 7pagi, mata mula lentok. layan la apalagi.. nasib baik kelas kul 10.30pg. hurm...bila dah bangun kul 10pg tu, mula la mamai. otak pun tak center.

betul la sabda Rasulullah s.a.w, jgn tidur lepas subuh. rezeki tak masuk rapat, berkat Allah pun tak dapat.. bahananya, kalut la mandi, seterika baju, preparation utk presentation tah ke mana. masuk kelas pun dalam otak duk pening lalat lagi. bila tiba time present, apa yg nak disampaikan tak terluah. terlekat di kerongkong je. sentuh bab surface jer... suara pun mendatar je. fakta tah berterabur ke mana, kreativiti langsung hilang.. then, presentation kumpulan kitorang pun habis. naik la grup-grup lain pulak.

mula-mula tak anticipate pun dgn presentation kawan2 sebab hari ni tak ada sesi soal-jawab, jadi malas nak fokus. wat derkk jer.. bile jeling tengok lecturer, die pun cam ngantuk je ngan presentation kitorang semua. hihi..jahat.. THEN, naik lah grup kedua terakhir dgn megahnya ke pentas, diorang pun start presentation.. agak menarik gaya diorang. fakta-fakta yg dikeluarkan pun banyak. jeles gak la kan.. lecturer pun nampak semangat balik. belum sempat habis present lagi, dah mula tanya itu ini. tak macam waktu grup ambo present.. mandom jer.. haha

lepas grup tu habis present, lecturer bagi pujian.. "Bagus, ini presentation yg bagus!" dan die tepuk tangan. dengan rasa jelesnya, ambo pun tepuk la tangan juga. nak menidakkan pun tak boleh, sebab kumpulan tu mmg bagus.. nice job! omputih kata.. huhu~~ sedey pulak bile ingat presentation ambo sendiri. teruk..!

dalam duk termenung mengingatkan kealpaan diri, ambo teringat pesanan seorang sahabat yg ambo kagumi, kita sebagai pendokong Islam patut tonjolkan imej Islam yg terbaik. kalau kita pun dah caca-merba, macam mana orang nak respect kita dan apa yg kita bawa (Islam). tambah-tambah lagi bab akademik nih, mana boleh kita antara yg tercorot! kita mesti jd DA BEST! kita mesti jadi role-model! kita mesti jadi qudwah hasanah samada dalam soal sahsiah, akhlak, kepimpinan, akademik dan muamalat!! dan kita takkan sekali-kali dapat capai benda ni kalau kita tak berusaha bersungguh-sungguh ke arah itu!

yang paling penting:

KITA JANGAN SEKALI-KALI JADI FITNAH PADA ISLAM!!
nauzubillahi min zaalik..
hidup orang seperti kita, tak sama seperti orang lain...
tatkala orang lain sedang berehat, kita patut sedang bekerja..
tatkala orang lain sedang bekerja, kita sudahpun siap membuat kerja lain pula..

teringat kata-kata as-Syahid Imam Hassan al-Banna:
"jika ada 10 org pemuda harapan, maka akulah antaranya..
jika ada 100 org pemuda harapan, maka akulah antaranya..
jika hanya ada seorang pemuda harapan, maka itulah aku!"

Wednesday, December 29, 2010

Young Chinese Boy buat kerja amal..


petang ni terasa nak makan roti cecah air milo..tapi tak ada milo pulak. ada nescafe jer. so ambo panaskan air dan buat air nescafe 3 in 1 tue.. aromanya pergh.. amik roti yg beli-kongsi ngan housemate, cecah air, alhamdulillah rasanya bile dah masuk rezeki tu dalam tenggorok nih..

sebenarnya taip sambil tunggu nak gi kuliah maghrib kat Taman Jali malam ni.. cadangnya, lepas kuliah nanti, nak letak keropok yg umi hantar dari rumah kat booth jualan yg surau sediakan.. boleh gak la dapat income sedikit sebanyak. hehe.. otak kena bergeliga, baru poket jalan..

sambil-sambil tue gak tengok berita hari nih. malam ni ada lawan bola Malaysia-Indonesia rupanya.. ada pulak gempa bumi kat Vanuatu (6.6 skala Ritcher, nasib baik takde kecederaan), rakyat Palestin di Semenanjung Gaza pulak mengadakan ulang tahun kedua serangan besar-besaran Israel pada 27 Disember, 2008..
haha, teruk betul ambo, jarang-jarang sekali baru tengok dunia luar.. kadang-kadang terfikir gak, kalau macam ni la kehidupan rutin ambo sebagai mahasiswa yg tak alert dengan perubahan arus dunia sekeliling, boleh ke ambo survive utk jadi pembela agama, bangsa masa depan?!! huhu~~takutnyer bile pikir balik..
ek, menang ke tak Malaysia malam ni yek? hopefully menang la.. tengah duk syok baca berita, tetiba bunyi kat pintu rumah..

"Hello...Hello..Hello..." suara lelaki. terkejut gak, betul2 depan pintu rumah. sape la yg tak bersopan-santun tu.. ingatkan TNB datang nak potong letrik lagi.. dah kolej tak bayar bil letrik, rumah student kena potong la..haha, teruk betul management.. ingatkan kerajaan je takde duit, rupanya universiti pun kena tempias..kah, kah, lawak tul..

kami anak dara 3 orang yg ada dalam rumah ni pun kalut la cari tudung.. nasib baik lelaki tu tak jenguk terus dalam rumah.. ambo yg dah pakai tudung(sebab ready nak gi kuliah) pun gi jenguk tengok.. owh, rupanya ada sorang lelaki muda bangsa Cina nak minta bantuan untuk rumah kebajikan anak-anak yatim dan orang cacat kat Perak..jauhnyer...wonder jugak, cmne leh sampai Perlis ni? hurm.. muda lagi laki tu, dalam area umur ambo jugak.. ambo pun dengar la cerita die. datang dari Perak dengan cikgu die, kawan2 die, ke Perlis, Kedah dan negeri2 lain jugak.. die tunjuk fail yg ada foto kat rumah kebajikan yg die cakap tue.. ada la, foto budak2 dan org2 tua yg sindrom down, cacat, OKU, tempat makan dan tidur diorang dll.. gambar die dan kwn2 die dalam gambar2 tu pon ade..

nak pendekkan cerita, ambo pun setuju la nak tolong kutip sama2 member satu rumah. tapi, sebab tak ramai ada dalam rumah waktu tu, so kutipan pun tak banyak la.. dalam RM** jer..(mana leh habaq, tak baik, hihi..). lepas bagi duit tu balik kat laki tu, ambo interview la sikit.. bukan sebab die agak hensem, tapi dah dasar ambo ni peramah terlebih..hehe..lagipun ambo kagum dengan budak tue..

macam mana la ambo tak kagum, anak muda seusia ambo tu begitu bersungguh2 nak buat kerja kebajikan. paling kagum, die bangsa Cina, dan rumah kebajikan yg die tgh minta bantuan tu bukan hanya utk OKU bangsa Cina jer, Melayu ada..India pun ada.. dan die jugak adalah mahasiswa sama macam ambo.

dalam tgh bercakap2 tu, ambo perasan gak, bau peluh kat laki tu. tengok muka pun berkeringat habis.. mana taknya, jalan kaki je ambo tengok dari rumah ke rumah..tentu la letih teramat.. sampai nak dekat maghrib pun, masih gigih, buat kerja2 amal kebajikan nih.. tapi, die masih senyum.. bila dia nak balik, die tertunduk-tunduk ucap terima kasih sebab hulur bantuan walaupun yg kami serumah bagi tu ciput je. senyum meleret bukan main.. berbudi bahasa betul budak tue.. dan die pun berlalu pergi.

eh, budak laki Cina tu tak tahu ke malam ni ada lawan bola? sebab nampak gaya die, macam nak rush dari rumah ke rumah lagi.. hurm.. takkan tak nak berhenti rehat dulu.. minum teh tarik dulu ke.. tapi ambo yakin die tahu, malam ni budak Cina tu mesti gi rush kat kedai2 makan dan warung yg ramai budak Melayu bertandang nak tengok bola..buat apa lagi, minta bantuan la..
ek, cam sadis je cerita ni kan?

huhu~~~terharunya..kalau betul la jangkaan ambo ttg budak Cina tue (betul2 buat kerja kebajikan, bukannya nak kelepet orang), ambo doakan sangat2 die masuk Islam. orang2 macam die nih amat berguna utk Islam. kalau org Melayu dah tak mau amal Islam sepenuhnya, biarlah Cina tadi tu Allah pilih untuk jadi pejuang agama-Nya..amin!!

waktu orang lain tengah bergembira di kedai makan sambil tengok TV, waktu orang lain tengah hepi sepak bola tengah padang, waktu orang lain tengah hepi peluk pinggang anak dara orang tepi tasik sambil nikmati matahari senja, waktu orang lain tengah duk bersiap-siap sebab nak jumpa kekasih hati malam ni, si Lelaki Cina yg ambo kagumi itu dengan penuh empati dan prihatin tengah gigih berusaha membantu rumah kebajikan tue..
moga2 Allah membalasnya kelak, ambo doakan..amin

ambo harap sangat ada bangsa Melayu yg ambo paling kasihi dapat ambil iktibar dari kisah di santai senja ni..

alamak, dah Maghrib, kena gerak dulu..kuliah Maghrib menanti..

selamat mengambil ibrah!! (^_^)



Tuesday, December 14, 2010

Maal Hijrah


"Allahumma solli 'ala sayyidina Muhammad wa 'ala aalihi wa sohbihi wa baarik wa sallim"

Saudaraku..
Sedar atau tidak, umat zaman kini makin melupakan Rasulullah..
Lupa terus pengajaran sebenar Maal Hijrah.
Adakah cukup kita anjur atau sertai majlis atau program Maal Hijrah, kemudian balik tidur dan hidup seperti hari-hari biasa umpama sirah penghijrahan Rasulullah dan sahabat2 tak bermakna apa-apa?

Tengok lah, marcapada ini ramai betul yg menentang sunnah Rasulullah?
Dari segi pergaulan sosial, pemakaian, budaya, siasah, akhlak, kegiatan ekonomi dan lain-lain semua berkiblatkan Barat! Islam as the way of life lelah bernafas dalam udara modenisasi kini..

Saudaraku..
Betapa sukarnya Rasulullah s.a.w berjuang menegakkan Islam untuk kebaikan dan bekalan umat baginda. Menderita sejak kecil kerna Allah ingin membina kesabaran yg tinggi dalam peribadi Rasulullah sebagai bekalan membawa cahaya kebenaran yg ditentang oleh segenap musuh Islam ketika itu.
Ayahanda Abdullah meninggal, ketika baginda masih dalam kandungan.
Lahir ke dunia, kecapi kasih bonda Aminah sementara saja, kemudian bonda pergi.
Hidup bersama nenda Abdul Mutalib, nenda juga pergi tak lama kemudian.
Hidup pula bersama bapa saudara Abu Talib, tak lama kemudian juga pergi meninggalkan baginda.
Berkahwin dengan isteri yg mulia Siti Khadijah, isteri yg dikasihi juga pergi.
Siapa lagi di atas muka bumi ini, yg lebih menderita dari ini? Kita sederita inikah?

Misi membawa Islam di Thaif, akhirnya dibaling batu dan dihina, sehingga baju putih yg dipakai ketika pergi, pulangnya berwarna merah darah, sahabat..
Namun, masih berdoa agar umatnya mendapat hidayah Allah walaupun malaikat penjaga bukit menawarkan pembalasan dahsyat buat umat Thaif yg derhaka.. Murninya Rasulullah.. Kita semurni inikah?

Di Mekah, tengah sujud solat di Kaabah, dicurahkan najis dan perut unta yg busuk di belakang baginda, sehingga anakandanya Siti Fatimah datang membersihkan ayahnya dalam keadaan menangis teresak-esak..
Namun, Rasulullah sabar, mendoakan yg terbaik utk umatnya.. Kita semulia inikah? Kalau kita, tentunya paling kurang akan mendoakan kebinasaan penjahanam itu!!

Setiap hari, usaha baginda menyeru umatnya kepada Islam, dihina dan diperlekeh. Bahkan Rasulullah dipanggil gila dan penyihir. Namun, Rasulullah sabar dan masih terus berusaha... Bayangkan, kalau kita dipanggil gila pada hari ini sedangkan yg kita sedang sampaikan adalah benar belaka. Adakah kita diam? Sudah tentu saman malu atau laporan polis dibuat!!

Tak cukup dengan Rasulullah diugut bunuh, Muslim ditangkap dan diseksa sekejam-kejamnya kerana mahu meluluhkan hati Rasulullah.
Disula dengan tombak tajam.
Direjam dengan batu.
Diheret kuda di padang pasir yang panas.
Dihempap batu yg besar dan panas.
Dipukul cemati berbisa.
Dipulau oleh seluruh masyarakat Mekah. Jual beli kepada orang Muslim disekat. Makanan disekat. Minuman tiada. Hinggakan, Rasulullah mengikat perut dengan batu untuk menyembunyikan perutnya yang kurus kerna lapar.
Rasulullah dan sahabat-sahabat dibuang di bumi kelahiran mereka sendiri. Dihina serendah-rendahnya. Kita? Pernah sedahsyat itu penderitaan? Pernah?

Sahabat,
Kisah perjuangan ini bukan semudah menaip di papan laptop.
Tak semudah bercerita di dalam ceramah dan kuliah.
Tak semudah sekadar membacanya di perpustakaan yg berhawa dingin.
Perjuangan menegakkan Islam ini bukan hanya bermain dengan kata-kata manis saja.
Perjuangan ini bermain dgn darah, peluh keringat, air mata dan nyawa!
13 tahun lamanya penderitaan. Kalau dikira sejak kita lahir, kini kita di Tingkatan Satu.
Namun, Rasulullah dan sahabat-sahabat tak pernah berhenti dari berjuang untuk umatnya yang dikasihi.

Setelah mengalami pelbagai jenis penderitaan, kini arahan Allah tiba.
Hijrah ke Madinah.
Kumpulan demi kumpulan Muhajirin berpindah ke Madinah.
Islam akan ditegakkan di Madinah, setelah orang-orang Mekah menolak Islam. Kaum Ansar dengan seluruh kegembiraan akan kedatangan Rasulullah.
Menangis mereka dapat melihat sendiri wajah pembawa cahaya kebenaran!
Menangis tersedu-sedu Abu Ayub al-Ansari tatkala unta yg ditunggang Nabi berhenti di tanah miliknya, lantaran Nabi akan menjadi tamu di rumahnya.

Di dalam rumah baginda selaku pemimpin tertinggi umat Islam, hanya sekadar sebidang tikar usang, hampir tiada perabot, baju besi untuk tujuan perang. Terlalu sederhana. Pemimpin kita zaman ini? Rumah yg dibina beratus-ratus juta nilainya. Melampau-lampau mewah. Usahkan pemimpin, kita sendiri pun mewah bukan main. Tak salah bermewah, namun berpadalah sahabat. Usah membazir kerna membazir itu sahabat syaitan.

Islam!!!
Itulah yg Rasulullah perjuangkan hingga ke akhir hayatnya demi bekalan untuk umatnya yg tercinta.
Kasihnya Rasulullah pada kita, sehingga saat-saat akhir kewafatan baginda, tiada perkataan lain yg diucap baginda melainkan Umatku, umatku, umatku.. Bukan isteri-isterinya. Bukan anak-anaknya. Bukan sahabat-sahabatnya. Bukan hartanya. TAPI, umatnya!!!

Tegarkah kita membalas kasih-sayang Rasulullah dengan mencabut Islam, warisan dari Rasulullah yg tidak ternilai ini? Tegarkah kita menyisihkan pengorbanan Rasulullah demi hanya sebuah kehidupan moden yang sesat lagi alpa? Sanggupkah kita leburkan segala lelah jerih usaha Rasulullah dan sahabat-sahabat meletakkan Islam sebagai pegangan yg tertinggi demi mengejar kesenangan hidup janji kuffar yg sementara?

Tegarkah kita? Sanggupkah kita? Semurah inikah maruah kita sebagai umat Islam yg pernah menguasai 2/3 dunia? Sehina inikah maruah umat Islam sehingga buang Islam dari kehidupan seharian kita? Sebodoh inikah kita umat Islam untuk berkiblatkan Barat?

SAHABAT!!!
Aku seru pada semua! Tolonglah..... Dengarlah rintihan hatiku ini.
Kembalilah kita kepada ISLAM! Hayatilah kita akan perjuangan Rasulullah dan para sahabat! Sambutlah kasih sayang yg Rasulullah hulurkan sejak dulu lagi!
Jadikan maal Hijrah kali ini, turning point utk kita berubah menjadi umat Islam yg kembali kepada fitrah.

Adakah kita ingin kembali kepada Allah dalam keadaan jiwa raga kita penuh lumpur dan kekotoran? Atau sempatkah kita bertaubat sebelum datangnya Malaikat Izrail, pencabut nyawa?

Sembahlah Allah dengan sebaiknya... Tutuplah aurat sebaiknya... Jagalah pergaulan dan pertuturan... Kembalikanlah Islam ke tempatnya yg tertinggi... Pasakkanlah Islam di dalam setiap aliran darahmu yg mengalir kesuluruh tubuhmu... Sebatikanlah Islam dalam setiap hela nafasmu...

Ambo kata: ALLAHUAKBAR!! Ambo berdoa kepada Allah s.w.t agar dipertemukan dengan pembaca-pembaca blog ini di syurga kelak. Menikmati senyuman kasih sayang Rasulullah tercinta bersama-sama. Menikmati manisnya redha Allah, Tuhan yg Maha Pengasih lagi Maha Penyayang..Amin ya RABBI..

"Allahumma solli 'ala sayyidina Muhammad wa 'ala aalihi wa sohbihi wa baarik wa sallim"

Saturday, December 11, 2010

masih belum mahu taubat kah kita?

assalamu'alaikum sahabat2..sekadar perkongsian, dan moga terkesan di hati kita :(


Saya berjumpa fenomena menakutkan hari itu. Takkan saya lupakan selama-lamanya. Ia amat menakutkan dan membuatkan saya trauma beberapa ketika. Terngiang-ngiang ungkapan hamba yang menyesali dosa, “Alangkah, lebih baik sekiranya aku menjadi tanah.”

Seorang lelaki berwajah buruk berkulit hitam merangkak-rangkak dengan penuh seksa di lembah kotor itu. Bau hanyir menusuk ke hidung, dengan segera saya meutup hidung. Namun bau itu makin kuat. Lelaki buruk berwajah hitam legam, hingus meleleh di hidung mesipun sudah disapu berkali-kali, dan yang malangnya, ia telanjang bulat tanpa sebarang pakaian.

Ah, ia amat menjelekkan. Bukan hanya ia telanjang, bahkan lelaki yang lain, perempuan, mak nyah, pondan dan tomboi, semua bertelanjang dan sangat menjelekkan. Yang perempuan, air nanah meleleh keluar daripada kemaluan mereka. Yang lelaki, air kencing mereka berdarah dan berketul-ketul. Mereka membuang air kecil dengan penuh seksa dan meraung kepedihan.

Lelaki yang merangkak-rangkak itu dihidangkan makanan. Saya mengintai dari kejauhan. Aduh, hidangannya adalah najis lembu yang masih cair dan dihurungi lalat. Najis hitam itu bercampur dengan air kencing lembu yang kuning-kekuningan. Saya muntah dibuatnya. Lelaki itu mengambil najis lalu disuap ke mulutnya dengan lahap. Ia muntah, namun dimakan terus tanpa henti.

Seksanya, hanyirnya. Tiba-tiba suasana menjadi pegun. Terdengar suara yang penuh garau dan menakutkan, “Wahai manusia terkutuk, tahukah kamu neraka Hawiyah? Itulah neraka yang apinya menjulang-julang.”

Saya terpandang sepasang lelaki dengan perempuan. Si perempuan itu mengumpulkan nanah yang keluar daripada kemaluannya lalu diberikan kepada lelaki. Ia minum dengan rakus, kemudian muntah keluar. Yek, jelek sekali. Kemudian si lelaki bangun berdiri dan kencing sedangkan perempuan itu menadah mulutnya. Wek, saya muntah di situ juga.

“Wahai penzina yang berbangga dengan kemaluannya di dunia, rasakan kamu air nanah dan najis pasangan kamu. Apa yang kamu banggakan di dunia adalah kehinaan di akhirat.”

Sekumpulan manusia bertelanjang berhidung babi dihidangkan dua jenis makanan. Makakan yang baik dan makanan yang jelek. Namun mereka seolah-olah tidak nampak makanan yang baik itu. Mereka menerkam ke arah makanan jelek, yang dihurungi cacing dan lalat. Baunya seperti bau najis ayam. Ia busuk sekali. Mereka makan dengan lahap kemudian bergaduh sesama mereka.

“Wahai pemakan riba, kamu mengetahui bahawa riba merupakan kemurkaan di sisi Allah. Allah telah menyediakan ruang mencari rezeki yang baik untuk kamu namun kamu memilih riba.”

Saya ketakutan. Ya Allah, di alam manakah aku ini sebenarnya. Seketika, saya melihat kejauhan. Seorang yang kelihatan soleh. Wajahnya tampak kuat beribadat. Ia diperintahkan ke sebuah taman yang indah. Namun, baru sahaja ia melangkah, kakinya dipegang erat oleh seseorang.

“Ya Allah, janganlah Kamu masukkan ia ke dalam taman keindahan itu. Ia seorang berilmu, namun ia tidak menyampaikannya kepada kami. Ia seorang naqib, namun ia tidak pernah berusrah dengan kami. Ia seorang pemimpin, namun ia tidak pernah membimbing kami. Ia seorang kuat ibadah, namun tidak pernah menunjuki kami. Masukkan ia ke neraka Ya Allah.”

Saya terus menangis. Seorang naqib? Ya, saya seorang naqib. Apakah seorang naqib seperti saya, yang tidak melakukan usrah akan dicampakkan ke dalam lembah orang telanjang itu? Saya menggeletar ketakutan.

Saya melihat sekumpulan wanita. Mereka sedang mengerumuni satu hidangan. Saya mengintai jauh-jauh. Alangkah, mereka sedang meratah daging mayat manusia. Mereka melapah daging manusia itu hidup-hidup. Siapakah mereka itu Wahai Tuhan?

Saya tambah menggigil apabila melihat salah seorang daripada mereka. Itu adalah saudara saya. Ia seorang yang berbai’ah dengan perjuangan Islam dan mencintai perjuangan. Mengapa ia turut berada dalam kelompok terkutuk itu.

“Itulah kumpulan wanita yang suka mengumpat dan menyebarkan fitnah. Mereka memperjuangkan Islam. Namun dalam masa yang sama, mereka suka sekali menaburkan fitnah dan mengumpat.”

Satu suara menjelaskan kepada saya.

Ya Allah, saya mengerti. Ini kisah benar. Saya mendengar dari rakan saya sendiri. Apabila seorang muslimah berkenan dengan seorang muslimin, dan muslimah itu meminta bantuan daripada rakannya menjadi orang tengah. Malangnya, orang tengah itu bukannya menjalin ikatan bahkan menaburkan fitnah.

Ya Allah, saya berharap cerita ini bukannya mengumpat dan menaburkan fitnah, bukan juga menyebarkan keburukan orang lain.

Seorang ahli pejuang Islam, keluar berdua-duaan dengan muslimah yang turut pejuang Islam. Berpegangan tangan. Menunggang motosikal bersama-sama. Nah, kepada mereka kita ingatkan, Peluklah pasangan kamu itu di atas motor seerat-eratnya, namun harus kamu ingat, yang kamu peluk itulah yang akan menghirup nanah yang keluar dari kemaluan kamu.

Na’uzubillah, Ajirna minannar.

Saya keanehan. Mengapa seorang lelaki boleh mempercayai seorang perempuan yang sanggup menyerahkan tangan untuk dipegang, kulit untuk dibelai menjadi isterinya? Bolehkah perempuan itu dipercayai untuk menjadi ibu kepada anaknya?

“Darah haid,” saya berpaling ke belakang. Seorang tua bertongkat merapati saya. " Darah haid, apa maksud atuk"

Orang tua itu menunjukkan saya ke satu arah. Terbeliak mata saya melihatnya. Sekumpulan lelaki dihidangkan air berupa darah haid yang baru sahaja keluar daripada seorang perempuan.

“Darah haid itu adalah untuk orang yang memuja perempuan sehingga lalai daripada mengingati Allah,”

**

apa itu cinta?


Sahabatku…
Bukanlah kata-kata ku itu,melarang untuk kau mempunyai rasa ‘cinta’.Bahkan,Allah telah mencipta dirimu dengan penuh rasa cinta dan mengurniakan rasa ‘cinta’ ke dalam hati mu.Tidak perlu engkau membuang perasaan ‘cinta’ itu,kerana ia adalah anugerah Allah untukmu.Tapi, perlulah kau kawal gelora cinta di hatimu agar tidak menimbulkan fitnah suatu hari kelak.Peganglah sabda Baginda,yang bermaksud :
“Sesiapa yang jatuh cinta,kemudian menyembunyikannya, Hingga kematian datang menjemputnya , Maka dia adalah seorang yang syahid.”
(Riwayat Hakim,Ibn Asakir,al-Dailami,dan lain-lain)
Menurutmu,mengapa Rasulullah saw,bersabda seperti itu?
Sahabatku,cinta itu fitrah,bukan fitnah.Justeru itu,kerana mahu memelihara kesucian cintamu itu,Baginda menyarankan agar kau menyembunyikannya.Dikhuatiri apabila,kau menyatakan perasaan ‘cinta’ itu,kan timbul pelbagai fitnah dan umpat keji dari orang lain. Fitnah bagaimana yang akan timbul?Orang lain akan menyebarkan cerita palsu atau gossip panas antara kau dan ‘si dia’.Adakah kau bangga diperlakukan seperti itu?

Sahabatku,ingatlah jika dia adalah jodohmu,sejauh manapun jarak memisahkan dirimu dan dia,suatu hari nanti Allah akan tetap menemukan kalian,samada di dunia atau di akhirat.Justeru sahabatku,peganglah janji Allah,lelaki yang baik untuk perempuan yang baik,dan perempuan yang baik untuk lelaki yang baik.

~dipetik dari facebook seorang sahabat ambo~

Thursday, December 2, 2010

Kenapa tak rogol saya?


Kisah benar ini berlaku di US (Amerika Syarikat).

Ia tentang seorang wanita dari Malaysia yang bekerja di US. Dia memakai tudung
dan memiliki akhlak yang bagus.

Suatu malam perempuan ini dalam perjalanan balik ke rum

ah dari tempat kerjanya.
Kebetulan dia mengambil jalan singkat untuk pulang. Jalan yang diambil pula agak
tersorok dan tidak banyak orang yang lalu lalang pada masa itu.

Disebabkan hari yang agak sudah lewat, berjalan di jalan yang agak gelap sebegitu
membuatkan dia agak gelisah dan rasa takut. Lebih-lebih lagi dia berjalan berseorangan.

Tiba-tiba dia nampak ada seorang lelaki (kulit putih Amerika) bersandar di dinding di tepi
lorong itu. Dia sudah mula rasa takut dan tak sedap hati. Apa yang dia boleh buat waktu
tu adalah berdoa ke hadrat Allah memohon keselamatan atas dirinya. Dia baca ayat
Kursi dengan penuh pengharapan agar Allah membantu dia di saat itu.

Masa dia melepasi tempat lelaki itu bersandar, dia sempat menoleh dan dapat
mengecam muka lelaki itu. Nasib baik lelaki itu buat tidak endah dan perempuan
ini selamat sampai ke rumahnya.

Keesokkan paginya, wanita ini terbaca dalam akhbar yang seorang perempuan
telah dirogol oleh seorang lelaki yang tidak dikenali dekat lorong yang dia jalan
semalam hanya 10 minit selepas dia melintasi lorong tersebut. Muslimah ini yakin
benar lelaki kulit putih yang dia lihat semalam adalah perogol itu.

Atas rasa tanggungjawab dia terus ke balai polis dan buat aduan. Wanita ni dapat
mengenalpasti suspek melalui kawad cam dan selepas siasatan dilakukan, polis
dapat bukti bahawa lelaki tersebut adalah perogol yang dicari.

Tapi perempuan ini hairan juga kenapa lelaki tadi tak jadikan dia mangsa ketika dia
melalui lorong tersebut walhal dia keseorangan di masa tu, tetapi lelaki tadi rogol
perempuan yang lalu selepas dia. Wanita ini nak tahu sangat sebabnya. Jadi dia
minta kebenaran polis untuk bercakap dengan perogol tadi sebelum hukuman dijatuhkan
(sebelum lelaki tadi di bawa ke tempat lain).

Dia pun tanya perogol itu..

“Why don’t you do anything to me on that night even though you know that I’m alone?”

(Kenapa awak tak buat apa-apa kat saya malam tu walaupun awak tau saya seorang je
masa tu?)

Perogol tu jawab:

“No, you are not alone. That night I saw two young man walking with you. One on your
right side and the other one was by your left side. If you were alone of course you will be
my victim.”

(Tak, awak bukan berseorangan. Malam tu saya nampak ada 2 orang lelaki berjalan dengan
awak. Seorang sebelah kanan awak dan sorang lagi sebelah kiri awak. Kalaulah awak
sorang-sorang malam tu, sudah pasti awak jadi mangsa saya..)

Wanita ni rasa amat terkejut bila dengar penjelasan perogol tu. Dia bersyukur ke hadrat Allah
kerana memelihara dia malam itu, mungkin juga berkat ayat Kursi yang dia baca malam itu.

Tuesday, October 26, 2010

Suatu Petang yang Indah




Suatu petang yg indah. ambo jalan-jalan amik angin petang. beli aiskrim dan snek ringan. baru balik kuliah sebenarnya. sebab tension dgn kesibukan melampau sepanjang hari tadi, maka ambo bersama kawan-kawan amik keutusan untuk round-round.

Lepas beli, tekak yg dah lama terliur aiskrim tue.. ambo Ngap! makan tanpa baca bismillah dan sambil berjalan..astaghfirullah al-aziim.. teruk betul.. bila teringat tu, cepat-cepat cari kerusi untuk duduk dan ulang balik baca doa..
"Bismillahi awwalu wal akhiir, bimillahirrahmaanirrahiim.."

Alhamdulillah sejuk sekali menuruni tekak yg kering diserang kepanasan Perlis.
Sebenarnya perut amat lapar, tak makan nasi lagi. Tapi, sebab dah terlanjur tempah nasi nak ambil pukul 7, jadi ambo pun tahan saja lah.. tiba-tiba teringat,"aku kat sini, baru lapar sejam dua dah merungut. orang di Sudan, Afghanistan, Palestin tak makan dua tiga minggu boleh saja sabar tue.." Insaf balik bila ingat gitu halnya..

Sambil makan-makan tue, ambo ngan kawan2 duk berbual dan perhati kiri-kanan. Renung panaroma alam..
Tetiba, vroommmm... lintas sebuah motor yg dipandu oleh seorang gadis. Pembonceng di belakangnya lelaki muda. Alahai manjanya mereka.. Tapi, alangkah kesiannya mereka. Tiadakah yg mahu menasihati? Bukan mengecam ye..ULANG SUARA, bukan kutuk ye, tapi nasihat.. Nasihat kerna rasa kasih dan sayang.

Kerana apa yg dibuat tu salah dari ajaran Islam. Kan duduk berdekatan yg pastinya bersentuhan antara bukan muhrim itu haram hukumnya. Bila haram, maka dosa lah jadinya. Bila dosa penuh di dada, maka tiadalah nur Allah mahu menyerap masuk ke dalma jiwa. Maka, rugilah kita..Nauzubillah min zaalik. Moga pasangan yg ambo tgk tadi tu, Allah berikan hidayah maka mereka dapat rasakan kemanisan Islam dan iman itu.meh, kita pakat amin..

Tapi tu la kan..dalam tak sedar, propaganda Barat utk menyesatkan umat Islam sikit demi sikit makin nampak kejayaan dan kecemerlangannya..ye la, kita tgk sendiri la skang ni makin ramai umat Islam yg berbangga dgn Western lifestyle.. bila ditanya, apakah Islamic lifestyle diam tak terkata.. kadang2 tu siap kutuk lagi.
"ala, islamix lifestyle utk zaman dulu2 jer, skang ni zaman moden. kita kene ikut lifestream skang. takkan kita nk kene pakai jubah, pakai kopiah serban 24jam, naik unta, sikit2 bagi salam, sikit2 baca hadis.. low class ar beb.." Amboi sedap mulut je cakap.

Ada lagi best, bile tnya kenal tak Salahudin al-Ayubi, Umar Abdul Aziz, Sultan Muhammad al-Fateh, eh sape tu ek?
tapi kalau sebut, Tom Cruise ke, Marylnn Monroe ke, Eminem ke, Rihanna ke, Bill Clinton ke, TVXQ ke, Super Junior ke, SNSD ke, laju je kenal...apa nak jadi ni?

YES, kita kene tahu latest issue yg berlaku dgn dunia skang tak kira politik, ekonomi, hiburan and so on, tapi kita kene pegang teguh pada Islam. kacip Quran dan Sunnah dengan gigi geraham kita. kita kene buat sampaikan bile orang lain tgk masyarakat Islam diorang rasa hormat dan tabik spring sebab kehebatan Islam yg kita pakai tu..

Islam tak pernah larang penganut die utk berfesyen, bersosial, berhibur, dan lain-lain, tapi setiap benda tu ada limit die. berfesyen la semoden mana yg kita nk asalkan tutup aurat. bersosial la sesuka hati asalkan xde sampai pegang situ-sini antara laki pompuan ajnabi atau bergelak ketawa sampai nampak anak tekak. berhiburlah asalkan tidak sampai tahap lupa dunia lupa akhirat.


ambo kata: selamatkan umat Muhammad di akhir zaman ini makin sukar tanpa kesungguhan yang jitu dan jiwa yang penuh iman di dada..

Friday, October 22, 2010

ayah



Tentang ayah
Biasanya, bagi seorang anak perempuan yang sudah dewasa, yang sedang bekerja diperantauan, yang ikut suaminya merantau di luar kota atau luar negeri,yang sedang bersekolah atau kuliah jauh dari kedua orang tuanya...Akan sering merasa rindu sekali dengan ibunya..Lalu bagaimana dengan AYAH?
Mungkin kerana ibu lebih sering menelefon untuk menanyakan keadaanmu setiap hari, tapi tahukah kamu, jika ternyata ayah-lah yang mengingatkan ibu untuk menelefonmu?
Mungkin dulu sewaktu kamu kecil, ibu-lah yang lebih sering mengajakmu bercerita atau berdongeng, tapi tahukah kamu, bahwa sekembalinya ayah dr bekerja dan dengan wajah lelah ayah selalu menanyakan pada ibu tentang khabarmu dan apa yang kau lakukan seharian?
Pada saat dirimu masih seorang anak perempuan kecil.Ayah biasanya mengajari putri kecilnya naik basikal .Dan setelah ayah mengganggapmu sudah boleh menunggangnya, ayah akan melepaskan roda bantu di basikalmu .Kemudian Ibu bilang : "Jangan dulu ayahnya, jangan ditanggalkan dulu roda bantunya", itu kerana ibu takut puteri manisnya akan terjatuh lalu terluka....
Tapi sedarkah dikau?Bahwa ayah dengan yakin akan membiarkanmu, menatapmu, dan menjagamu mengayuh basikal dengan seksama kerana dia tahu puteri kecilnya PASTI mampu melakukannya.
Pada saat kamu menangis merengek meminta alat permainan yang baru, ibu menatapmu hiba.Tetapi ayah akan mengatakan dengan tegas : "Boleh, kita beli nanti, tapi tidak sekarang" Tahukah kamu, ayah melakukan itu kerana ayah tidak ingin kamu menjadi anak yang manja dengan semua tuntutan yang selalu dapat dipenuhi.
Saat kamu ditimpa sakit , ayah lah yang terlalu khawatir sampai kekadang sedikit membentak dengan berkata : "Sudah di beritahu! kamu jangan minum air sejuk!".Berbeza dengan ibu yang memperhatikan dan menasihatimu dengan lembut.Ketahuilah, saat itu ayah benar-benar mengkhuatirkan keadaanmu..
Ketika kamu sudah beranjak muda remaja..Kamu mulai menuntut pada ayah untuk mendapat keizinan keluar malam, dan ayah bersikap tegas dan mengatakan: "Tidak boleh!".Tahukah kamu, bahwa ayah melakukan itu untuk menjagamu?Kerana bagi ayah, kamu adalah sesuatu yang sangat - sangat luar biasa berharga..Setelah itu kamu marah pada ayah, dan masuk ke kamar sambil membanting pintu...
Dan yang datang mengetok pintu dan memujukmu agar tidak marah adalah ayah.Tahukah kamu,bahwa saat itu ayah memejamkan matanya dan menahan gejolak dalam batinnya, Bahwa ayah sangat ingin mengikuti keinginanmu, Tapi lagi-lagi dia HARUS menjagamu?
Ketika saat seorang teman lelaki mulai sering menelefonmu, atau bahkan datang ke rumah untuk menemuimu,ayah akan memasang wajah paling cool sedunia.... :') ayah sesekali menguping atau mengintip saat kamu sedang berbuall berdua di ruang tamu..Sedarkah kamu, kalau hati ayah merasa cemburu?
Saat kamu mulai lebih dipercaya, dan ayah melonggarkan sedikit peraturan untuk keluar rumah untukmu, kamu akan memaksa untuk melanggar jam malamnya.Maka yang dilakukan ayah adalah duduk di ruang tamu, dan menunggumu pulang dengan hati yang sangat khuatirdan bimbang.Dan setelah perasaan khuatir itu berlarut - larut.Ketika melihat puteri kecilnya pulang larut malam hati ayah akan mengeras dan memarahimu..Sedarkah kamu, bahwa ini kerana hal yang di sangat ditakuti ayah akan segera datang? "Bahwa puteri kecilnya akan segera pergi meninggalkannya"
Setelah lulus SPM, Ayah akan sedikit memaksamu untuk menjadi seorang Doktor atau Engineer. Ketahuilah, bahwa seluruh paksaan yang dilakukan ayah itu semata - mata hanya karena memikirkan masa depanmu nanti.Tapi ayah tetap tersenyum dan menyokongmu saat pilihanmu tidak sesuai dengan keinginan ayah.
Ketika kamu menjadi gadis dewasa.Dan kamu harus pergi kuliah dikota lain.ayah harus melepaskanmu di bandar.Tahukah kamu bahwa badan ayah terasa kaku untuk memelukmu? Ayah hanya tersenyum sambil memberi nasihat ini - itu, dan menyuruhmu untuk berhati-hati.Padahal ayah ingin sekali menangis seperti ibu dan memelukmu erat-erat.Yang ayah lakukan hanya menghapus sedikit air mata di sudut matanya, dan menepuk pundakmu berkata "Jaga dirimu baik-baik ya sayang".Ayah melakukan itu semua agar kamu KUAT....kuat untuk pergi dan menjadi dewasa.
Disaat kamu kesempitan wang untuk membiayai perbelanjaan semester dan kehidupanmu, orang pertama yang mengerutkan kening adalah ayah. Ayah pasti berusaha keras mencari jalan agar anaknya boleh merasa sama dengan teman-temannya yang lain.Ketika permintaanmu bukan lagi sekadar meminta alat mainan yang baru, dan ayah tahu ia tidak mampu memberikan apa yang kamu inginkan...
Kata-kata yang keluar dari mulut Ayah adalah : "Tidak.... Tidak boleh!" Padahal dalam batin Ayah, Ia sangat ingin mengatakan "Iya sayang, nanti ayah belikan untukmu".Tahukah kamu bahwa pada saat itu Ayah merasa gagal membuat anaknya tersenyum?
Saatnya kamu berjaya sebagai seorang sarjana. Ayah adalah orang pertama yang berdiri dan memberi tepuk tangan untukmu.Ayah akan tersenyum dengan bangga dan puas melihat "puteri kecilnya yang tidak manja berhasil tumbuh dewasa, dan telah menjadi seseorang" Sampai saat seorang teman Lelakimu datang ke rumah dan meminta izin pada ayah untuk mengambilmu darinya.Papa akan sangat berhati-hati memberikan izin..Kerana Ayah tahu.....Bahwa lelaki itulah yang akan menggantikan posisinya nanti.
Dan akhirnya....
Saat ayah melihatmu duduk di kerusi pelaminan bersama seseorang Lelaki yang di anggapnya mampu menggantikannya, Ayah pun tersenyum bahagia..Apakah kamu mengetahui, di hari yang bahagia itu ayah pergi kebelakang pentas pelaminan sebentar, dan menangis? Ayah menangis karena ayah sangat berbahagia, kemudian ayah berdoa....Dalam lirih doanya kepada Tuhan, Ayah berkata: "Ya Allah tugasku telah selesai dengan baik....Puteri kecilku yang lucu dan kucintai telah menjadi wanita solehah yang cantik....Bahagiakanlah dia bersama suaminya...rahmatilah kehidupan mereka Ya Allah"
Setelah itu Ayah hanya mampu menunggu kedatanganmu bersama cucu-cucunya yang sesekali datang untuk menjenguk...Dengan rambut yang telah dan semakin memutih....Dan badan serta lengan yang tak lagi kuat untuk menjagamu dari bahaya....Ayah telah menyelesaikan tugasnya....Papa, Ayah, Bapak, atau Abah kita...Adalah sosok yang harus selalu terlihat kuat...Bahkan ketika dia tidak kuat untuk tidak menangis...Dia harus terlihat tegas bahkan saat dia ingin memanjakanmu.Dan dia adalah yang orang pertama yang selalu yakin bahwa "KAMU MAMPU" dalam segala hal..
~ini dipetik dari seorang sahabat~
apa yg ambo nak kata..

duhai anak-anak, sementara abahmu, ayahmu, walidmu, bapamu, papamu, daddymu mahupun ibumu masih ada utk disantuni, maka santunilah mereka..
jika mahu menciumnya, inilah saatnya.
jika mahu memeluknya inilah saatnya.
jika mahu pohon maaf, inilah saatnya.
jika mahu salaminya, inilah saatnya.
jika mahu tatap wajahnya, inilah saatnya.
jika mahu berbual-bual dengannya inilah saatnya.
jika mahu telefon mereka, jangan ragu-ragu walau seminit..
jika mahu katakan 'Ayah, aku sayang ayah..', jangan sesekali lambatkan..
jika mahu katakan 'Ibu, aku sayang ibu..', jangan sesekali tangguhkan..

kerna..
dalam masa seminit jua, Allah mampu utk membawanya pulang ke sana.
dalam masa seminit jua, tiada lagi suaranya yg tegas mahupun lembut.
dalam masa seminit jua, tiada lagi tangan utk disalami.
dalam masa seminit jua, tiada lagi sekujur badan utk disantuni.
sekali dia pergi, selamanya takkan kembali..

yg tinggal hanyalah..
fotonya yg tersenyum saat kerinduan memuncak..
rakaman video, memori indah bersamanya dulu..
tanah kuburnya yg diusap di hari raya saat pulang ke kampung..
pakaiannya yg tergantung di almari lama..
dompet usangnya di laci meja..
jasanya yg pernah dulu sesekali diremehkan, terpahat di hati..
perhatiaannya yg dulu pernah jadi punca pemberontakan darah muda, punca sesalan kini..
namanya yg terukir di batu nisan dan sijil kematian..

orang lain, saat gembira bersama ibu ayah di hari graduasi; kita mungkin hanya mampu tersenyum pahit bersama luka yg memerit jiwa..
orang lain, saat bahagia bersama ibu ayah di hari raja sehari; kita mungkin hanya mampu tersenyum pilu..
orang lain, saat ceria bersama anak-anak yg gembira dengan datuk neneknya; kita mungkin hanya mampu bercerita itu dan ini tentang mereka yg telah pergi..

ingatlah duhai anak,
doa anak yg soleh/ah penghibur hati mereka di alam barzakh..

~moga syahidku dalam perjuangan ini memberi syafaat buat mereka yg telah pergi..~

Wednesday, October 20, 2010

Beginikah rasanya mengemis?


hurm..agak berat mahu menulis tajuk ini sebenarnya..

Apa yg ambo cuba nk highlight pada isu kali ini adalah tentang:-
"Kerenah birokrasi yg menyebabkan orang susah terasa seperti pengemis".

Sebagaimana pembaca semua tahu, ambo baru saja kehilangan abah pada Mac yg lalu. Jadi, secara tak langsung, famili ambo kini mengalami sedikit masalah dari sudut kewangan. Ambo adalah anak yg sulung. Adik-adik selepas ambo ada lima orang lagi.. Semuanya bersekolah lagi. Tiga sekolah menengah. Dua sekolah rendah. Ummi ambo asalnya ambil upah menjahit waktu abah masih ada dulu sebagai menampung perbelanjaan keluarga. Skang, ummi bertukar profesion dengan melibatkan diri dalam perniagaan MLM, HR Group. Sebabnya, pendapatan menjahit adalah pendapatan bermusim. Waktu musim raya dan cuti, banyak la sikit tempahan menjahit, kalau tak, kering je la.. Tapi, pendapatan melalui MLM boleh la cukup-cukup makan untuk menanggung perbelanjaan di rumah saja. Untuk adik-adik boleh la..

Ambo sebagai anak sulung, terpaksalah membebaskan diri daripada menjadi beban kepada ummi. Kesian ummi, letih membanting tulang seorang diri. Sayang ummi ambo nih..Huhu~~

Kini, ambo sedang di tahun akhir pengajian di sebuah IPT di utara semenanjung Malaysia. Pelbagai tugasan akademik seperti quiz, test, assignment, mini project dan yg paling kritikal Final Year Project (yg akan mencorakkan keputusan akademik ambo dalam sijil ijazah ambo nanti..), betul-betul menuntut seluruh jiwa dan raga ambo untuk fokus dalam akademik. Maka, tak sempat lagi dah ambo nak cari duit poket sendiri macam apa yg pernah ambo buat masa awal-awal masuk ke IPT.

Kalau dulu, waktu tahun 1, 2 dan 3. Macam-macam yg ambo buat untuk tampung perbelanjaan sendiri. Pernah jadi ejen jual top-up, pernah kerja sambilan di kedai makan waktu cuti semester, jual ais-krim atau jajan waktu cuti semester, jual nasi lemak (jual dari bilik ke bilik), jual kerepek dan keropok, ambil upah menjahit (jahit sembat tue..), ambil upah taip dokumen di pejabat dan pernah juga mengajar tuisyen untuk kanak-kanak sekolah rendah. Kadang-kadang, ambo tolong buat kerja sukarela dengan NGO tertentu, ada la jugak mereka hulur-hulur sikit. Pelik jugak kan? PTPTN yang dapat masih tak cukup ke? Memang tak cukup. Sebab dengan PTPTN yg dpt tu, setiap kali awal musim persekolahan ambo kena juga hulur sumbangan ke rumah. Tak kisah la. Kalau bukan ambo yang nak tolong famili, sapa lagi?

Kini, kekangan waktu cukup mencengkam, tak sempat langsung ambo nak fikir atau buat kerja part-time kerana TAHUN AKHIR PENGAJIAN menuntut ambo utk tumpu sepenuhnya pada pelajaran. Sikit demi sikit, pinjaman yg diberi oleh PTPTN semakin susut. Bukan kerana ambo berbelanja besar atau mewah. Tapi, kerana cengkaman ekonomi negara yg cukup zalim kini. Jika benar ambo berbelanja mewah, semester ini, baru dua kali ambo beli sabun basuh baju . Sabun mandi juga baru dua kali. Kertas A4 utk tujuan pengajian, juga baru dua kali. Telefon baru tak dibeli (beli waktu tahun 3 dulu pun sebab fon lama dah rosak, dan harganya hanya RM88-CSL). Kini telefon tu dah rosak, nasib baik kawan kasi pinjam. Buku-buku pengajian tak beli, fotostat sahaja (kan murah..). Perbelanjaan yg ada, mmg betul-betul untuk makan minum, study purpose, dan kadang-kadang pinjam motor kawan kena la bubuh minyak kan..
Segalanya bercatu..

Oleh kerana, IPT ambo ada menawarkan Tabung Zakat dan Tabung Khas untuk pelajar-pelajarnya, maka ambo dan beberapa kawan-kawan seangkatan pun ingin mencuba nasib. Asalnya, tak mahu isi kerana rasa malu nk meminta-minta. Setelah dipujuk kawan-kawan, ambo pun isilah juga. Borang pun diisi.. Setelah diisi, kena pula dapatkan pengesahan itu dan ini dari kampung. Setelah itu, ke sana dan ke sini mencari Dekan Pusat Pengajian untuk dapatkan cop pengesahan. Belum habis lagi.. Kena pula cari dan sediakan dokumen itu dan ini. Semua itu dibuat dalam keadaan masa yg cukup tersepit dengan agenda pengajian yg tak sudah-sudah. Dalam tak sedar, deadline utk hantar borang sudah tiba. Rupa-rupanya, masih ada ruang-ruang dalam borang yg belum lengkap diisi. Ada ruangan yg melibatkan Dekan Pengajian belum sempat diisi kerana beliau out-station ditempat lain. Timbalan Dekan juga tak sempat dicari kerana kekangan waktu dan jarak yg menghambat.

Lalu, ambo dan kawan-kawan membuat anggapan, bahawa Dekan Hal Ehwal Pelajar tentu memahami masalah kami. Setelah habis kelas sesi pagi pada pukul 12,kami bertolak balik ke kolej kediaman utk kemaskini dokumen yg dikehendaki. Tunggu sampai pukul 2ptg, barulah kami bertolak ke HEP, membawa borang yg belum lengkap diisi dengan harapan ada seseorang yg dapat membantu. Untuk pengetahuan pembaca budiman sekalian, jarak antara HEP dan Pusat Pengajian kami lebih kurang 60km. Kalau naik bas, mengambil masa lebih kurang setengah jam untuk sampai. Bukan dekat do...... Dah la tu, pukul 3ptg kami ada lagi kelas sesi petang. Kena bertolak balik ke pusat pengajian dengan naik bas pukul 2.30ptg. BAYANGKAN! Kami hanya ada masa untuk proses semua tu dalam masa setengah jam je. Itupun, setelah 1jam perjalanan pergi dan balik, serta 1/2jam penantian menunggu bas dibawah terik mentari yg membakar pigmen kulit.

Sampai di kauter HEP tepat pukul 2.14 petang, ambo dan kawan-kawan memberi salam..'Assalamualaikum..' tak ada orang pun kat kaunter tue.. Setelah 2,3 kali salam diberi..

Datang seorang staf wanita dengan wajah yg tidak bermaya, tanpa menjawab salam kami, lalu bertanya, 'Hurm?' ...erk! macam boring je tengok muka kami..kata ambo dalam hati..

'Kak, kami datang nak hantar borang utk Tabung Amanah Khas. Tapi, ada beberapa ruangan yg Dekan Pengajian kena isi, belum lengkap sebab tak sempat jumpa dia. Jadi, mungkin boleh tak kalau kami nak dapatkan pengesahan dari Dekan HEP saja?'

Jawab kakak tersebut, 'Tak boleh.. Dekan Pengajian tak sama dgn Dekan HEP. Macam mana pun, kamu kena dapatkan juga pengesahan dari Dekan kamu.'

'Kami faham tu kak, tapi kak, kami tak sempat jumpa dia. Dekan dah out-station ke KL. Kami cuba cari dia dari semalam lagi, tapi tak bernasib baik.'

'Tak boleh. Borang tak lengkap kami takkan proses. Kamu kena dapatkan pengesahan dari dia jugak.'

'Tapi, bukan ke tarikh tutup hantar borang adalah hari ni? Tak sempat la kami nak cari dekan.. Lagipun kejap lagi kami ada kelas, waktu ni je yg free nk urus permohonan ni.'

'Tak boleh nak buat apa la kalau macam tu..'. Itulah jawapan dari seorang staf HEP.
Dengan perasaan yg remuk redam, kami menjauh dari kaunter HEP mengutip sisa-sisa harapan yg hancur berderai.

Cukup MENGECEWAKAN. Terasa dilayan seperti seorang PENGEMIS yg tiada maruah!
Kami dihina di bumi sendiri, itulah yang ada di pemikiran ambo tika itu.

Teringat waktu zaman dulu-dulu..Waktu zaman Saidina Umar Abdul Aziz menjadi khalifah, beliau sendiri yg merayau-rayau mencari rakyatnya yang susah untuk dibantu. Beliau sendiri yang mengangkut guni gandum di pundaknya untuk memberi bantuan kepada rakyatnya yg susah. Beliau cukup gentar jika amanahnya tidak dilaksanakan dengan sebaiknya. Takut dengan murka Allah di akhirat kelak. Teringat juga waktu zaman sekolah dulu, cikgu-cikgu akan bertanya dalam kelas, siapakah anak yatim, lalu dicatat nama untuk dipertimbangkan sumbangan. Teringat juga, waktu di negeri sendiri (Kelantan), penghulu-penghulu kampung memujuk keluarga yg susah untuk datang mengambil sumbangan dari Kerajaan Negeri.

Kini? Di sebuah IPT yg sepatutnya menjadi tempat pengumpulan para intelektual, tempat org2 sepatutnya blh berfikir secara lebih bijak dan rasional, semua itu tidak wujud lagi.. Apa yg terjadi cukup memualkan. Penindasan dan kezaliman yg biasanya ambo dengar hanya berlaku di dunia luar kini telah menyerap masuk ke bumi intelek jugak. Nampaknya, hadis Nabi tentang 'tangan yg di atas lebih baik dari tangan yg di bawah', begitu pahit untuk manusia zaman kini menelannya.

Perasaan ambo pada waktu itu; 'Aku ni sudahlah susah, kena pulak susah-payah isi borang untuk mintak sumbangan yg memang diorang sedia untuk orang-orang susah. Bila dah berhari-hari susah-payah cari jalan nak cari timing untuk jumpa staf HEP untuk serah borang, dalam masa kurang dari 5 minit, aku dan kawan2 aku dah dihancurkan segala harapan. HAMPA! Memang betul2 rasa macam pengemis waktu tu. SADIS! Rasa macam diperbodohkan je. BODOH!' Tak ada ayat lain yang ambo dapat tulis di sini untuk menggambarkan perasaan ambo waktu tu melainkan perkataan "PENGEMIS YANG HINA LAGI BODOH!"

Memang kasar ayat tue, ambo tahu. Tapi, tu la hakikatnya.

Sejak kecil, ambo diajar oleh abah dan ummi, walau sesusah manapun kita jangan meminta kepada orang. Sabar dan berusaha untuk cari jalan untuk selesaikan masalah dengan kudrat sendiri. Meminta hanya jalan terakhir. Sebab tu lah, bile kejadian ni berlaku, sudahlah prinsip hidup ambo tercalar, maruah ambo juga tercalar. Ambo bukan kisah sangat pun tak dapat duit tue. Langsung tak kisah satu zarah pun. Duit tak ada ambo boleh cari sendiri. Apa yang amat pilu dan sadis adalah kemana hilangnya keadilan dan amanah? Kenapa maruah orang-orang susah tidak terbela seperti mana zaman pemerintahan Islam dulu? Kenapa seteruk ini berlaku kezaliman? Kenapa? kenapa dan kenapa?

Sedar atau tidak, pembaca sekalian.. Inilah bahana kerenah birokrasi. Hanya kerana sejumlah wang yang mungkin menampung perbelanjaan sebulan dua, pelbagai jenis prosedur perlu dipatuhi. Perumpamaannya, lulus pegawai A; pegawai B, pegawai C dan pegawai D masih belum tentu akan meluluskan permohonan kita. Cukup rumit dan berliku-liku. Bila dah lulus, belum tentu jumlah sebenar permohonan yg diluluskan di peringkat paling atas akan sampai di tangan peminta dalam jumlah yang sebenar. Berlaku kebocoran dan ketirisan di beberapa tingkat. Semua ini berlaku apabila etika kerja yg digariskan dalam Islam tidak diikut. Islam ditolak ketepi. Contoh etika terbaik, Nabi Muhammad ditolak ke tepi. Murka Allah langsung tak diambil kisah. Diorang ingat ni iklan "Aiman tak kisah...." ke?

Persoalannya lagi. Katakan peruntukan yg diberi adalah merangkumi 100 orang pelajar susah. Tapi, permohonan yang diluluskan tak lebih 50%, jadi kemana hilangnya duit tersebut? ambo bukan nak tuduh, ada pihak yang makan duit tersebut. Tapi, bukankah sudah berlaku ketidakadilan di situ kerana duit tidak diagihkan dengan adil dan tepat? Atau, HEP sebenarnya percaya pelajar IPT-nya hidup senang belaka. Jadi, usah ambil kisah sangat tentang pelajar. HEY!!! Jangan begitu kawan...nanti di akhirat ALLAH akan persoal tahu!!!!! Kalau tak mampu nak buat pembahagian secara adil dan amanah, usah umumkan pada khalayak yg kita ni ada TABUNG AMANAH konon! Nanti, apa yg kita buat, makan balik diri kita, tahu!

Ingatlah sahabat2 sekalian:
Surah as-Saff ayat 2-3: "Wahai orang-orang yg beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yg tidak kamu kerjakan? (Itu) sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa-apa yg kamu tidak kerjakan."

ambo kata: Bilakah pemerintahan Islam yang adil dan suci akan kembali dinikmati? Bila zaman itu datang, bersediakah pula ambo dengan kiamat? allahuakbar!!!!

Friday, October 15, 2010

Sejarah kemalangan sahabatku, M..



Ambo ada sorang kawan, namanya M. Dia org Sg.Petani, Kedah. Ambo mula berkawan sejak masuk universiti lagi. Kebetulan pulak, M ni Naib Presiden dalam sebuah kelab yang ambo jadi Exco Akademiknya. M ni jugak selalu turun surau masa kat kolej kediaman ambo dulu. Bukanlah maksudnya, sekarang die tak turun surau dah, tapi sekarang ni ambo kena pindah ke kolej kediaman lain. Tu yang jadi terpisah sedikit la.. M seorang kawan yang ceria, tapi jangan sesekali buat die marah sebab benda-benda yg tak sepatutnya terjadi, nanti padah jadinya kena sound dgn die. Die amat suka ketawa, matching la dengan ambo yg suka buat lawak yg tak berapa bodoh ni. Lagipun, M amat suka bercakap. Kalau die dah start bercakap, susah nak berenti. Haha..

M ni jugak, bukan la dari keluarga yg senang sangat, sebab tu la kalau ambo ada apa-apa masalah tentang famili ke, kewangan ke, ambo cukup suka borak dengan die. She can be a really good listener. And I feel comfortable to talk with her.

Tapi...
Semua keceriaan dan tawa M, direnggut seketika bila M terlibat dengan satu kecelakaan jalan raya. Semuanya bermula pada petang 10/10/2010 (sama tarikh dgn Datuk Sheikh Muzaffar kawen..). Ambo waktu tu masih di Johor, dalam perjalanan pulang ke Perlis. Baru habis Musabaqah Tilawah al-Quran peringkat MAKUM di UTM, Skudai. Kawan ambo, N beritahu yg M eksiden. Jadi, terus ambo kontek kawan-kawan di Perlis bertanya khabar M. Kondisinya masih tak diketahui, cuma yg pasti M sedang berada di Unit Kecemasan.

Maghrib. Ambo update lagi tanya keadaan M. Terkejut ambo bila tahu yg M patah kedua belah kaki dan sdg berada di ICU. Ambo trauma mendengarnya sebab teringat waktu saat pemergiaan abah ambo dulu. Ambo doa tak henti-henti agar M dlm keadaan baik-baik. Waktu di highway dekat Melaka-Seremban pula, kereta kami tersekat pula dalam satu traffic jam yg amat panjang, dalam 4km mungkin. Selama hampir dua jam. Rupanya, ada kemalangan dahsyat di depan sana. Ambulans banyak menuju ke tempat kecelakaan sana. Bile tengok berita esoknya, jadi muka depan. 12 maut. Yang terlibat adalah dua buah bas, beberapa kereta, sebuah lori dan juga van. Dahsyat. Itulah tragedi 10/10/10. Ngeri melihat mayat yg disusun di tepi jalan. Jalan turap, berkilat dengan cairan merah darah.

Berbalik pada cerita M. Ambo sampai di Perlis esok paginya. Petang tu juga, ambo gi melawat M di hospital. Tingkat 3 wad Perempuan, HTF, Perlis. Sedih ambo tengok M. Lemah tak bermaya di atas katil putih. Bibir pucat tak bermaya. Tiub bantuan pernafasan di hidungnya. Kakinya berceracak dengan besi rawatan. Ambo diberitahu keadaannya agak teruk. Kedua belah kaki, patah tulang kaki. Patah tulang pinggang sebelah kanan. Tulang rusuk juga patah. Paru-paru juga terhentak kuat sehingga menyukarkan M utk bernafas dgn baik. Lidah tergigit. Dagu lebam terhentak kuat.

Ambo bertanya khabar. Perlahan saja suaranya sehingga terpaksa dekatkan telinga ke wajahnya. Ibunya di sisi, bergenang air mata. Bertanya itu dan ini, M menjawab sekadar saja. M kelihatan letih. M kena berpuasa kerana esoknya akan disorong ke dewan bedah utk pembedahan masukkan besi dan skru di bahagian yg patah. Dalam sibuk bertanya khabar, M tiba-tiba berkata: 'Hurm..saya ni kena extend semester la ni gayanya..' Air mata M mengalir laju saat menyebut ayat tersebut. Sayu semua orang di sekeliling. Ibunya tak tahan lalu segera bergerak keluar dari wad. Nak ke surau katanya, mahu solat.

Bayangkanlah, setelah 3 tahun berhempas pulas dengan pengajiannya (Kejuruteraan Bahan), tinggal satu tahun saja lagi.. Kini, M terpaksa tangguhkan pengajiannya kerna kondisinya kini yg tak membenarkan. M juga bagaikan anak sulung dalam keluarga kerana kakaknya kurang sihat. Ekonomi keluarganya umpama kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Ibunya bekerja sebagai pengawal keselamatan, ayahnya kerja tak tetap kerana masalah kesihatan jua.

Bukan sahaja sakit yg perlu M tanggung, tapi kereta Viva kawan M yg rosak teruk dalam eksiden tersebut perlu dibayar ganti rugi. Perlu diingatkan di sini bahawa M bukanlah pinjam kereta tersebut kerana tujuan yg sia-sia, sebaliknya digunakan utk menghantar kawannya dari sebuah tempat yg agak jauh, sedangkan kondisi badannya dalam keadaan yg amat letih.

Apa yg berlaku tika itu, M sedang memandu dan terlelap. Terbabas ke jalan yg sebelah lagi. Lalu melanggar konkrit paip besar tepi jalan dengan agak kuat, terbalik kereta dan meluncur laju ke dalam parit besar (tali air terusan sawah padi). Bahagian depan kereta yg remuk, menghimpitnya sehingga patah kedua belah kaki. Badannya tersepit dalam kereta yg terbalik, menyebabkan bomba yg terpaksa datang mengeluarkannya dari kereta tersebut. Kasihan M.

Kini, M masih di hospital. Tak dapat ambo bayangkan betapa sedihnya ambo di tempat M. Besar ujian Allah buat M, seorang gadis manis yg solehah lagi baik hati.
"Tidak beriman seseorang itu selagi ia tidak diuji"

Muda-muda lagi, M sudah diuji dengan ujian yg bukan ringan. Ambo pasti, selepas ini M akan menjadi bunga baru yg lebih cantik dan hebat dari sebelumnya. Setiap yg berlaku pasti ada hikmahnya.

M, sahabatku..
Tabahlah dikau atas ujian ini.
Kami pasti bersamamu mengharungi saat getir ini, insyaAllah.
Jangan kau sedih, sebaliknya gembira kerna Allah memilihmu utk diberi ujian ini saat orang lain masih leka dalam arus duniawi.
Moga, kau selepas ini, menjadi orang yang lebih hebat dan gagah dari biasa hasil dari ujian Allah yang mencabar dan melelahkan ini..
Doaku, moga kau cepat sembuh dan kembali meneruskan perjuangan di muka bumi Allah ini hingga Izrael kembali menjemput kita semua pulang ke sana..

Monday, October 4, 2010

Diari Kampus: Aku sebagai mahasiswa kejuruteraan..


Bangun pagi, bersih diri, solat dan sedikit zikir, gosok baju kalau rajin dan sempat, bersiap ke kelas dan mula memerah otak menganalisa setiap ilmu baru yang disampaikan oleh pensyarah. Kalau ada masa luang di celah-celah kepadatan jadual kelas, final year project, lab report dan assignment tetap menanti. Zohor pula ditunaikan di bilik rehat siswa.

Petang bila dah habis kelas, singgah di kafe kolej, beli nasi bungkus bawa pulang. Solat Asar dan mandi. Kemudian hadap makanan. Sekejap lagi, perlu siapkan tugasan-tugasan yg diberi pula. Otak terasa letih, ambil masa sekejap untuk rehat; tengok movie ada, main game ada, buka Facebook dan Yahoo Mail pun ada, baca berita online pun ada, baca buku ilmiah mahupun picisan pun ada, surfing internet ada, borak dengan kawan-kawan ada, joging pun ada..

Malam dah tiba, bersiap untuk Maghrib dan Isyak yg bakal menjelma, baca al-Quran kalau ada bonus time. Kadang-kadang keluar bersama-sama sahabat mencari kuliah maghrib pula; mencuci jiwa yg kusut lagi kelam dilanda arus kelalaian dan kealpaan siang tadi. Kemudian sambung lagi menyiapkan tugasan sebagai pelajar. Kadang-kadang tugasan luar menanti. Ada yang join kelab, join persatuan itu dan ini, terpaksa juga mengerah diri untuk menunaikan kewajipan; mesyuarat, laporan, kertas kerja dan sebagainya. Kalau boring, ajak kawan-kawan pergi makan kat luar sambil tengok panaroma malam. Di Kuala Perlis untung. Boleh jalan-jalan cari makan di tepi pantai. Walaupun bau hanyir laut agak tengik di deria bau, tak apalah, sekali-sekala. RFC di Seriab pun layann..

Bila sampai kolej, hari sudah lewat malam, tugas tetap tugas, maka mata pun dicekang agar jangan tidur lagi. Siap kerja baru boleh tidur. Sebelum tidur, sempat lagi blogging..heh, heh.. Kemudian baca doa tidur dan zzzzzzzzzz......

Kadang-kadang tu, ada la juga bangun awal pagi dalam 4-5pagi, buat qiamullail mana yg patut. Tadabbur al-Quran kalau sempat, kalau rajin lagi sahur untuk puasa sunat esoknya. (Isnin dan Khamis). Kadang-kadang tak tahan tengok kawan-kawan lunch, ambo pun join sekaki, maka berbukalah ambo di tengah hari, kah,kah.. Iman tak kuat lagi..

Hari minggu?? Kadang-kadang padat, kadang-kadang tidak.. Kadangnya, program universiti menunggu, kadangnya program kelab menanti, kadangnya melawat rumah mak angkat, kadangnya cari program ilmiah di sana sini (maklumlah jiwa ni kosong ilmu), kadangnya duduk di rumah sahaja sambil menyiapkan kerja-kerja yg banyak tertangguh. Kain baju pun masa nilah disental dan dijemur. Rumah pun masa nilah baru sempat gotong-royong. Kalau ditanya 'tak balik kampung ke?', jawabnya: Jauh..nun di Kelantan, kalau nak sponsor boleh la..hihi. Nak melepas rindu, Skype ada, Facebook ada, telefon bimbit pun ada. Apa lagi, mula la menyakat adik-adik di rumah atau bertanya khabar bonda tercinta.

Kadang-kadang tu termenung jauh pun ada. Apa akan jadi 10 tahun lagi. Juruterakah ambo? Pensyarahkah ambo? Profesorkah ambo? Surirumahkah ambo? Aktiviskah ambo? Usahawankah ambo? Atau matikah ambo? Bila termenung gitu, mulalah buka Microsoft Word dan taip 'PERANCANGAN HIDUPKU 10 TAHUN AKAN DATANG'. Buat table dan mula taip apa yg sering berlegar di fikiran. Master, pHD, kerja, beli kereta, nikah, beli rumah, hantar ummi haji, buka bisnes dan macam-macam lagi perancangan. Selepas 2 atau 3 bulan, perancangan berubah lagi. Setahun lagi, pasti berubah lagi. Akhirnya, file tersebut kekal sebagai kenangan abadi dalam folder 'my personal'. Buat kenangan dan rujukan di hari tua kelak.

Kadang-kadang, ada juga yg bertanya dah ada pakwe ke? Takkan tak couple kot? Balik kampung pun begitu. Mak saudara, pak saudara tanya, belum berpunya ke? Ummi pun tak terkecuali. Soalan cepumas yang kurang nilai emasnya tu bagaikan berkulat hijau di lubang telinga ini. Tak perlu dijawab atau malas dah menjawab; ambo pun tak pasti.
Apa yg ambo tahu: Couple is not allowed, only marriage is allowed in Islam.
Dan ambo cukup pegang kata-kata: Tiada persahabatan antara lelaki dan wanita melainkan pada satu masa kelak, akan terjalin ikatan hati yg halus samada melalui yg Islam benarkan (nikah) ataupun tidak (couple).
Ambo juga cukup pasti bukan pakwe atau boyfriend yg ambo cari tapi seorang suami yg soleh, beriman dan boleh bimbing keluarga ambo menuju redha Allah. Ambo nak dia cinta ambo krn dia cinta pada Allah dan Rasul-Nya. CUKUP SETAKAT ITU. Kerana ambo pun akan cinta dia jua kerana Allah dan Rasul-Nya. AMIN!!
Persoalannya, nikah bukan agenda terdekat ambo, mungkin umur Rasulullah nikah jadi ukuran, wallahualam.

Buat masa loni, ambo mahu waqafkan masa muda ambo untuk agama, keluarga (yg dah sedia ada) dan negara. Bunyi macam senang, tapi ya Allah, dugaan datang bertali arus. Godaan syaitan dan nafsu tak pernah lupus. Apakah mungkin ambo akan sampai bersama orang lain yg sedang berjalan di perarakan agung ke destinasi yg redha Allah sedang menanti? Jawapannya, tentulah usaha untuk taqarrub pada Allah perlu istiqamah dan sentiasa meningkat dari semasa ke semasa.

Setakat ini, itulah rutin seorang mahasiswa bernama Ambo.
There was an error in this gadget

Follow by Email