Teman-temanku

Google+ Followers

Thursday, February 7, 2013

Jiwa Kacau

BENAR kata-kata orang tua, "suka lawannya duka". Hari ni, CL happy sangat-sangat. Gelak pun tak ingat dunia. Melawak tak tentu hala. Tengok-tengok sebelum nak pejamkan mata nih, ada kesedihan dan keberatan yang amat berat melanda jiwa. Tambah dengan musim ABC (Allah Bagi Cuti) a.k.a haidh ni lagilah jadi jiwa kacau dibuatnya.

AMANAH dan tanggungjawab adalah satu benda yang Maha Berat. Jika dipikulkan ke bahu kita dan kita melaksanakan dengan sambil lewa, nantikan soal-balas di depan Tuhan di akhirat kelak. Sangat pedih adzab dari Tuhan buat hamba-Nya yang tidak amanah. Tiada berkat di dalam hidupnya. Jika menjadi pimpinan atasan, lagilah DAHSYAT dan BERAT dugaan yang datang melanda. Lagi berat jika orang bawahan menuntut haknya di akhirat kerna ketidak-puasan hatinya terhadap kita. Buat salah dengan Tuhan, masih boleh bertaubat. Tapi, jika berbuat salah dengan manusia, tiada redha-Nya selagi tidak meminta maaf dari yang punya hak. Jika hati dan jiwa tak terasa terusik dengan keberatan ini, maka muhasabahlah. Mungkin itu teguran dari Tuhan, maka bersyukurlah akan setiap teguran. Kadangkala, teguran Allah itu diilhamkan buat kita melalui manusia yang rapat dengan kita, manusia yang kita tak pernah kenal bahkan alam sekeliling juga bisa menegur kita.

HIPOKRIT. Talam dua muka. Berlagak alim. Berlagak bijak. Berlagak pandai. Cakap tak serupa bikin. Haprak. Hampeh. Mandom. Lembik. Lembab. Jiwa kecil dll.. 
Kata-kata tohmahan dalam dunia perjuangan [amiin!] yang sering menyapa gegendang telinga. Maka, CL teringat pula kata-kata guruku. Sungguh, Allah itu Maha Adil! Jika sekarang kita sedang ditohmah dengan pelbagai kata nista oleh manusia, mungkin ini pembalasan Allah buat kita yang pernah mengungkapkan kata nista buat orang lain jua suatu ketika dahulu. Maka, sepahit manapun jadam itu, telanlah. Moga jadam menjadi penawar.

SAHABAT sebaik Saidina Abu Bakar, Saidina Umar, Saidina Othman dan Saidina Ali mahu dicari dan didampingi dalam dunia perjuangan kini? Sukar sekali. Bahkan mustahil sekali. Pokoknya, kita sering mahu yang terbaik untuk diri kita TAPI pernahkah kita cuba untuk jadi yang terbaik untuk mereka di sekeliling kita? Terlalu mencari kesempurnaan, akhirnya kita tewas sebelum masuk gelanggang beradu kekuatan dengan musuh sebenar kita. Pernahkah kita terfikir, mungkin ini teguran dari Allah di atas kelalaian kita meng-anak tirikan unsur 'ukhuwwah fillah abadan abada' berbanding berbanding agenda siasah dan tarbiyah kita. Allahurabbi.

MATANG tak akan dicapai sekelip mata. Tidak semestinya kita berumur 40 tahun maka kita matang. Tak semestinya kita sudah punya anak-cucu maka kita sudah sempurna kematangan. Tak semstinya kita lepasan IPT maka kita seorang matang. Bahkan, tak semstinya kita sebuah pemimpin sebuah kerajaan maka kita matang. Sukar sekali kayu ukur sebuah kematangan. Tiada manusia yang paling matang melainkan junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w., kekasih agung Allah./ Apa yang mampu manusia normal seperti kita buat adalah mencontohi baginda sehabis kudrat yang ada.

JIWA KACAU bila kehidupan tiada barakah, rahmah dan sa'adah dari Allah. Juga jelas terlihat kekacauan ini pabila goyah dan rapuhnya hubungan kita dengan Allah. Jarang sekali kita ber'dating' dan bermesra-mesra dengan Allah. Solusinya, kembalilah pada fitrah Rabbani. Jika mendapat ujian dan dugaan, ingatlah selalu bahawa ini teguran dari Allah buat kita.

Lensa Che Long: Maka jika mendapat teguran dari Allah, maka bersyukurlah itu tandanya Dia masih ingat pada kita. Bayangkan jika tiadanya ujian dari Dia, mungkin sudah lama Dia melupakan kita hanyut di jurang kehinaan. 

Mode CL malam ini: Jiwa kacau! Selawat dan zikrullah, moga dipermudahkan segala urusan dunia dan akhirat, amin!

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget

Follow by Email