Teman-temanku

Sunday, September 16, 2018

Pengalaman DPLI UNISZA 2018

Hulamak hui.. Lamanya tak blogging. Rindu betul nak menulis dan meluah di sini. Sejak kahwin 2014 dulu, kemudian dianugerahkan anak seorang, 2018 inilah  tulisan yang terbaru. Biasanya asyik update FB atau IG je. Blog ni pun dah 'bersawang' molek dah ha..

Rasa nak menulis balik ni pun, sebab termotivasi selepas 2 hari lepas berderet kelas tanpa henti. Terinspirasi dengan cerita-cerita motivasi daripada para pensyarah.

Alhamdulillah, keputusan sambung belajar DPLI di Unisza ni moga-moga Allah permudahkan segala urusannya dan membuahkan yang terbaik untuk masa hadapan, amin..

Masa mula-mula dapat tahu tentang permohonan DPLI dibuka kepada umum, saya memang teruja bukan main lagi. Sebab dah bertahun-tahun lamanya saya survey tentang program ni. Sejak selepas bergraduasi pada tahun 2011 lagi, saya cuba untuk memohon program KPLI dan DPLI ini malangnya tidak dibuka program tersebut di mana-mana IPT.

Pada awalnya, saya teringin untuk memohon program DPLI UM, tapi apabila memikirkan kekangan seperti jarak jauh, kewangan dan keluarga, terasa agak berat untuk memohon. Alhamdulillah, apabila Unisza menawarkan program DPLI ini, terus saya merasakan seperti bulan jatuh ke riba. Cepat-cepat saya memohon. Cara permohonan pun mudah, hanya melalui online.

Rupa-rupanya bukan saya seorang sahaja daripada sekolah tempat saya mengajar sekarang yang memohon, tapi ada 4 orang lagi. Happy kemain lagi kerana bukan keseorangan. Tentu lebih seronok kalau dapat berjuang bersama dengan kawan-kawan. Beban pun dapat dipikul bersama, insya-Allah.

Kusangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Panggilan temuduga yang dinanti-nanti tak berkunjung tiba. Rupa-rupanya saya dan seorang lagi kawan tak dipanggil untuk temuduga. Frust bukan main lagi. Tapi, saya selalu ingatkan diri agar bersangka baik dengan Allah. Mungkin ada hikmah disebalik semua yang berlaku. Jadi, saya pun meneruskan kehidupan seharian sebagai guru di sekolah dan suri rumah tangga seperti selalunya. Saya mengucapkan tahniah pada 3 lagi kawan saya yang terpilih untuk temuduga, bahkan memberikan mereka motivasi supaya menerima tawaran emas yang bukan senang untuk didapati.

Hari demi hari berlalu, tiba-tiba suatu hari saya mendapat panggilan daripada satu nombor yang tak dikenali. Ajaibnya kuasa Allah, entah bagaimana atau apa yang telah terjadi, saya rupa-rupanya mendapat panggilan untuk hadir temuduga DPLI sedangkan sesi temuduga calon DPLI sudah lama dibuat dan harapan saya sendiri juga sudah lama berkubur.

Itulah kuasa Allah, namun saya tidak meletakkan apa-apa harapan kali ini kerana tidak mahu kecewa sekali lagi. Saya hadir ke temuduga, dengan sedikit sebanyak persiapan. Panel penemuduga hanya seorang sahaja dan saya adalah calon terakhir yang akan ditemuduga pada hari tersebut. Suasana temuduga juga sangat santai. Saya langsung tidak berdebar, hanya sekadar berkongsi pendapat dengan penemuduga.

Antara soalan-soalan yang ditanya panel:
1. Mahu bercakap English atau Arab? Sudah tentu, saya yang tidak fasih berbahasa Arab akan memilih English.
2. Kursus apa yang diambil waktu Ijazah dulu?
3. Apa kaitan ilmu kejuruteraan yang saya belajar dengan agama Islam?
4. Kenapa saya memilih untuk menjadi guru?
5. Sanggupkah jika di'posting' ke sekolah-sekolah di pedalaman Sabah dan Sarawak yang mengambil masa berjam-jam lamanya untuk sampai?
6. Apakah yang saya faham tentang teori Charles Darwin?
7. Bagaimana mahu menyerapkan ilmu kejuruteraan yang dipelajari waktu Ijazah dulu kepada para pelajar.
8. Mengajar subjek apa di sekolah sekarang?

Ada juga calon sebelum saya yang perlu membuat micro-teaching. Tapi apabila giliran saya, saya tidak perlu mempersembahkan micro-teaching. Hanya bersembang santai saja. Mujurlah juga, kerana saya tidak menyediakan apa-apa BBM pada waktu tersebut. Alhamdulillah. Lega....

Balik daripada temuduga, harapan untuk terpilih sebagai calon bagi program ini ditanam jauh-jauh agar tidak terlalu mengharap. Takut untuk merasa kecewa. Biarlah Allah yang tentukan takdir hidup kali ini.

Namun, aturan Allah telah menetapkan bahawa saya akhirnya terpilih juga. Alhamdulillah.

8 September 2018 lalu, saya bersama 3 lagi kawan yang juga telah terpilih, hadir ke Unisza untuk mendaftarkan diri dan mendengar taklimat. Terasa sangat rindu pada zaman kampus dulu, sewaktu kami mengambil peluang ronda-ronda di kawasan kampus pada hari tersebut selepas selesai sesi pendaftaran. Pemandangan para pelajar yang berkumpul di kafe, pelajar yang berjalan kaki di susur kaki lima, pelajar yang berlindung dengan buku di tangan daripada panas matahari dsb.

Fasa seterusnya 14 September, saya dan kawan-kawan memulakan langkah untuk berjuang dalam program DPLI ini. Kami yang ditempatkan di kelas B berjumlah seramai 55 orang daripada keseluruhan 109 pelajar. Boleh dikatakan kebanyakan pelajar DPLI ini berusia dalam lingkungan umur 30-40 tahun. Semuanya memberikan kerjasama yang baik sepanjang 2 hari kelas berlangsung. Kelas kami dijalankan pada setiap Jumaat dan Sabtu. Agak melelahkan sebenarnya kerana kami terpaksa bekerja seperti biasa pada Ahad hingga Khamis. Selepas dua minggu berkuliah, respon badan kami yang agak keletihan membuatkan keempat-empat kami bergilir-gilir demam. Bagi saya sendiri yang sudah berumah tangga dan mempunyai anak kecil yang perlu dididik, sesungguhnya keputusan menyambung pengajian dalam DPLI ini benar-benar menguji komitmen dan kesabaran saya. Moga Allah izinkan saya untuk bergraduasi Oktober 2019 nanti bersama-sama dengan semua sahabat-sahabat saya. Amin!

Para pensyarah juga sangat komited, bertenaga dan hebat mengendali kelas walaupun mereka jauh lebih berumur daripada kami. Banyak tips dan petua yang diperoleh daripada perkongsian pengalaman dan syarahan mereka. Insya-Allah saya pasti akan menggunakannya dalam sesi PdPc di sekolah nanti.

Keep fighting!
Lets finish this journey together.
Allahumma amin..

Saturday, February 24, 2018

My Engagement Day

30 MEI 2013

Satu lagi tarikh bersejarah dalam hidup CL.
Hari Pertunangan CL.

Masih CL ingat lagi betapa berdebarnya hati ini tika mengira detik-detik penampilan umum CL kepada keluarga belah tunang CL (merangkap zauj CL sekarang). Debaran itu umpama hari-hari menduduki exam SPM tu..

::MEMINANG::
Fuh, nervous bukan main! CL pun hairan kenapa jadi nervous sampai begitu padahal sebelum ni, kerja-kerja CL  memang banyak melibatkan dengan orang ramai. Masa E-day tu, walaupun audiens taklah seramai program-program yang CL handle, debarannya bukan main lagi. Mungkin kerana fokus utama majlis hari itu adalah diri CL dan tunang. Dengan flash-flash kamera dari saudara-mara semua.. Cam artis pulak rasa, heh! Masa nak kena salam dengan my future mother in-law, alamak hai malunya... Semua mata duk pandang. Tak kena tingkah jadinya. Tersengih aja. Ish, awatla mulut ni takmau tutup tah.. Dah macam kerang busuk lagaknya.. Malu, malu, malu.. Rasa nak nyorok dalam almari dan kunci dari dalam je masa tu, uhuk!

::HOW ARE WE BEFORE ENGAGED?::
Sebenarnya, CL tak berapa rapat dengan tunang CL ni. Kitorang tidak ber'couple' seperti trend orang muda sekarang. Lagipun, kami tahu dan faham 'couple' itu HARAM hukumnya. Alhamdulillah, Allah jaga perhubungan kami sehinggalah ke majlis pertunangan. Kami berdua hanya berhubung jika ada hal-hal penting yang perlu dibincangkan sahaja. Itupun kebanyakan chatting room kami, CL akan add seorang senior (naqibah CL) supaya jadi orang tengah yang akan control chatting kami. At least, walaupun akak tu sebenarnya langsung tak pernah mencelah, CL rasa lebih secure sebab rasa ada orang jaga dan kawal cara pergaulan kami supaya tak terbabas dan melalut ikut perasaan. Kalau tak add akak tu pun, apa-apa hal CL mesti tunjuk dan bagitau jugak details yang CL dan si 'dia' duk bincang apa.

Mesti ramai yang pelik kenapa CL buat gitu kan? CL berpandangan sebegini, chatting, mesej atau call itu umpama kita berdepan dengan orang tersebut secara alam realiti. Kalau chatting berdua maksudnya CL tengah berdua-duaan dengan si dia di alam maya. So, pembaca semua mesti dapat bayangkan sendiri apakah perasaan berdua-duaan dengan bukan muhrim kan? Dats why, bagi mengelakkan wujudnya perasaan asing tu, CL ambil langkah berjaga-jaga tersebut. Tak naklah digoda hawa nafsu dan syaitan tu..

Tik, tok, tik, tok.. Masa pun berlalu..

::AFTER ENGAGED::
Kami bertunang agak lama jugak la. Lebih setahun. Tapi, cara perhubungan kami masih sama seperti sebelum bertunang. Tiada yang berbeza kecuali sebentuk cincin pertunangan yang tersarung di jari manis CL, eheh perasan sweet ler tu! (Saya memang suka benda-benda bersinar-sinar ni. Biasalah woman-instinct kan..) Ayat-ayat seperti di bawah, alhamdulillah tidak
'Dah makan ke?', 
'Sihat ke', 
'Watpe tu?', 
'Tak rindu saya ke?', 
'Awak dah ready ke nak jadi teman hidup saya?',

Alhamdulillah, kami saling sedaya-upaya menjaga hati masing-masing supaya tidak terlajak bermaksiat hati. Dia sibuk dengan dunia perjuangannya, begitu juga CL. Paling tinggi pun, CL hanya doa selepas solat. Lebih kurang ginila bunyinya..

"Ya Allah, jika benarlah dia jodohku yang telah Kau tetapkan di Luh Mahfuz, maka Kau permudahkanlah urusan pernikahan kami demi mencari redha-Mu. Jagalah hati aku. Jagalah hati dia. Supaya kami sama-sama dapat membina perhubungan halal yang Engkau redhai dan berkati. Bantulah juga kami Ya Allah untuk memperbaiki diri masing-masing supaya kami benar-benar dapat mencorak adunan Baitul Muslim yang Engkau berkati dan redai. Elakkanlah juga hati kami daripada tercemar dengan hawa nafsu yang jahat dan godaan syaitan laknatullah. Amin.."


Akhir bulan Jun, kami ada berhubung juga demi menyelesaikan beberapa perancangan untuk pernikahan kami yang bakal dilaksanakan pada awal tahun 2014. Kami berbincang bab tarikh nikah, mas kahwin dan beberapa urusan penting sebelum nikah. Semampu mungkin, kami cuba untuk menyingkatkan isi perbincangan kami supaya nanti perasaan 'asing' tidak datang menjengah. Selebihnya, kami serahkan pada Allah supaya mempermudahkan urusan kami. Alhamdulillah.

::DUGAAN::
Memang ada dugaan semasa tempoh bertunang. Itu tak dapat dinafikan. Tipulah kalau cakap tak ada. Kerjaya dan pelajaran. Kewangan yang mencengkam. Perasaan ragu-ragu. Family. Dugaan-dugaan inilah jugak menjadi antara sebab kami terpaksa tangguhkan tarikh majlis pernikahan. Umur CL dah melonjak ke 26 tahun. Hajat di hati mahu menikah di usia 25 tahun (mahu mengikut sunnah Nabi) tak tercapai. Niat di hati ni memang la tak nak tunang lama-lama. Nak percepatkan urusan nikah ni. Tapi, apakan daya.

"Kita merancang, Allah juga merancang. Namun, Allah itulah sebaik-baik perancang."

Apapun,
Alhamdulillah.. Now, I'm belong to him. May Allah bless us always till jannah. Ana uhibbuka fillah.

Lensa Che Long: Kita manusia, makhluk yang lemah. Ada kelemahan di situ sini. Jangan terlalu mencari kesempurnaan kerana kita akan ketemui kecacatan. Sebaliknya, di setiap kelemahan yang kita miliki, kita perlu saling melengkapi, barulah hidup terasa bahagia dan indah.

Follow by Email